Mengenal Al Farabi, Ilmuwan Muslim di Bidang Filsafat

TENTANG-ISLAM.COM - Kita tahu sedikit yang benar-benar dapat diandalkan tentang kehidupan al-Fârâbî. Setidaknya yang pasti kita ketahui adalah Al Farabi ilmuwan di bidang filsafat.

Abû Nasr al-Fârâbî mungkin lahir pada tahun 870 M (AH 257) di sebuah tempat bernama Farab atau Farayb. Pada masa mudanya, ia pindah ke Irak dan Baghdad. Pada tahun 943 M (AH 331), ia pergi ke Suriah dan Damaskus. Ia mungkin pergi ke Mesir tetapi meninggal di Damaskus pada Desember 950 M atau Januari 951 M (AH 339).

Para sarjana telah memperdebatkan asal-usul etnisnya. Beberapa mengklaim bahwa ia adalah orang Turki, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa ia adalah orang Persia.

al farabi ilmuwan di bidang
Ilustrasi Al Farabi

Al Farabi Ilmuwan di Bidang Berikut

Al-Fârâbî memiliki dua minat utama:

  1. Filsafat dan logika, khususnya. Minat semacam ini menjelaskan mengapa ia dikenal sebagai "guru kedua" (guru pertama tentu saja Aristoteles) dan
  2. Musik. Kitab al-Musiqâ al-Kabîr-nya yang besar atau Buku Besar Musik adalah risalah musik abad pertengahan yang paling penting di negeri-negeri Islam dan juga mencakup bagian-bagian filsafat yang canggih.

Mulai dari tahun 1980-an, banyak terjadi dalam bidang penelitian Farabian. Edisi baru dan lebih baik dari karya-karyanya serta terjemahan baru dan lebih baik telah mengarah pada studi yang lebih dalam tentang pemikirannya dan beberapa kontroversi menarik dan hidup.

Bibliografi yang lebih mutakhir memungkinkan untuk penelitian yang lebih rinci. Kita masih kekurangan edisi kritis, terjemahan Inggris yang lengkap - dan bahkan, terkadang, terjemahan dalam bahasa apa pun dari beberapa teks - serta pengantar yang kokoh terhadap filsafat al-Fârâbî. Dari tulisan para peneliti, kita semakin yakin mengenai Al Farabi adalah ilmuwan dalam bidang-bidang seperti filsafat, musik, logika dan lainnya.

Perjalanan Menuntut Ilmu Al Farabi

Sejak usia muda, Al Farabi dikenal sebagai sosok cerdas yang memiliki rasa ingin tahu yang besar. Oleh karena itu, ia sering melakukan perjalanan ke berbagai negara di Timur Tengah seperti Baghdad, Bukhara, Mesir, dan Suriah.

Ketika berada di Bukhara, ia terkesan dengan tempat itu yang menjadi pusat pendidikan dan agama pada masa pemerintahan Dinasti Samaniyah. Oleh karena itu, ia banyak mempelajari ilmu filsafat Persia, ilmu fiqih, musik, dan bidang ilmu lainnya.

Beberapa tahun kemudian, ia hijrah ke Baghdad untuk mempelajari bahasa Arab dari pakarnya, Abu Bakar Al Sarraj. Sementara itu, ilmu filsafatnya ia pelajari dari Abu Bishr Matta Ibnu Yunus. Setelah itu, ia berkelana ke Kota Harran, Suriah pada tahun 920 Masehi. Pada masa itu, kota itu dikenal sebagai pusat kebudayaan Yunani kuno di Asia.

Al Farabi tidak belajar lama di Harran, ia hendak kembali ke Baghdad untuk mempelajari filsafat dan ilmu logika. Namun, situasi politik di Baghdad sedang buruk saat itu. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk hijrah ke Aleppo pada tahun 942 Masehi selama empat tahun.

Setelah itu, Al Farabi melakukan perjalanan kembali ke Damaskus dan bertemu dengan berbagai tokoh, seperti Kepala Distrik Aleppo, Saif Al Daulah Al Hamdani, yang dikenal dengan kecerdasannya. Karena terkesan dengan pemikiran Al Farabi, pejabat tersebut kemudian memintanya untuk menjadi penasehat.

Meskipun telah diberi posisi yang cukup tinggi, Al Farabi tetap hidup sederhana. Bahkan, ia menyumbangkan penghasilannya untuk orang-orang yang lebih membutuhkan.

Itulah keteladanan Al Farabi ilmuwan di bidang filsafat, agama dan sains. 

Admin

Administrator Tentang-Islam.com

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال